1NVEST0R MAND1R1 maen SAHAM bener

belajar MANDIRI, akan JAUH LEBE SUKSES (SEJAK 210809)

aturan maen bei … (120915)_010817 10 Februari 2017

Filed under: JUAL beli HARIAN — bumi2009fans @ 1:55 am

 

rose KECIL

Liputan6.com, Jakarta – Manajemen Bursa Efek Indonesia (BEI) mengubah batas baru auto rejectionatau penolakan otomatis oleh JATS atau sistem apabila harga melampaui persentase harian tertentu. Hal itu tertuang dalam keputusan direksi BEI Nomor Kep-00113/BEI/12-2016 yang dikeluarkan pada 13 Desember 2016.

Surat keputusan direksi tersebut juga perihal peraturan Nomor II-A tentang perdagangan efek bersifat ekuitas.

Perubahan batas auto rejection mulai diberlakukan pada 3 Januari 2017. Oleh karena itu, BEI akan melakukan mock trading atau pengujian sistem pada 17 Desember 2016.

Keputusan direksi yang ditanda tangani oleh Direktur BEI Sulistyo Budi dan Direktur BEI Alpini Kianjaya menunjukkan skema simetris untuk auto rejection.

Jadi batasan terbesar persentase peningkatan sama dengan penurunan. Hal itu sesuai fraksi harga saham. Sebelumnya batas auto rejection untuk penurunan paling besar saham emiten sekitar 10 persen untuk harga saham seluruhnya.

Mengutip aturan BEI tersebut, Rabu (14/12/2016), pertama, rentang harga saham Rp 50-Rp 200 maka bisa naik dan turun hingga lebih dari 35 persen dalam sehari.

Kedua, rentang harga saham Rp Rp 200-Rp 5.000 maka bisa naik dan turun hingga lebih dari 25 persen dalam sehari. Ketiga, harga saham Rp di atas Rp 5.000 maka bisa naik dan turun lebih dari 20 persen.

Selain itu, dalam pelaksanaan perdagangan efek bersifat ekuitas di pasar reguler dan tunai, maka JATS akan melakukan auto rejection. Hal itu apabila volume penawaran jual atau permintaan beli efek bersifat ekuitas lebih dari 50 ribu atau lima persen dari jumlah efek yang tercatat di bursa.

 

Jakarta DETIK – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) berencana mengubah penentuan penutupan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). Hal itu demi meredam adanya aksi transaksi di menit-menit akhir penutupan atau marking the close.

Menurut Direktur Utama BEI, Tito Sulistio, sering kali pergerakan IHSG terpengaruh adanya praktik marking the close. Karena sistem perdagangan BEI bersifat tertutup untuk pasar, sehingga sulit untuk mengetahui saham apa yang dipermainkan di menit-menit akhir.

“Ternyata kalau dilihat di dunia beberapa negara, memang kita itu paling volatile (fluktuatif). Ada apa nih? Ternyata setiap preclosing kita tidak tahu kejadian yang terjadi di 10 menit terakhir,” terangnya di Gedung BEI, Jakarta, Jumat (10/2/2017).

Ternyata, kata Tito, di wilayah regional hanya pasar modal Indonesia yang seperti itu. Seperti Malaysia yang membuka setiap kejadian yang terjadi di menit-menit akhir.

“Sementara Thailand untuk mengantisipasi itu dengan melakukan random closing. Jadi 10 menit terkahir order saja masuknya. Tahu-tahu, dor, penutupan. Pasar tidak tahu bursa juga tidak tahu,” imbuhnya.

BEI kini tengah mengkaji dua skema tersebut. Untuk saat ini BEI akan mencoba untuk membuka setiap perdagangan di menit-menit akhir. Jika belum cukup BEI juga akan menggunakan random closing.

Baca juga: Bos BEI Kaget Perdagangan Saham Selalu Ramai Setiap Mau Tutup

“Itu dua alternatifnya. Kita sudah bicara ke APEI (Asosiasi Perusahaan Efek Indonesia). Mereka inginnya lebih dibuka saja. Tapi kita cari yang terbaik,” tambahnya.

Jika pilihannya random closing, maka penentuan batas penutupan harga saham maaupun IHSG akan ditentukan secara acak dalam rentang waktu 15.50 WIB – 16.00 WIB. Namun untuk itu BEI harus merubah sistem perdagangan.

“Dan itu bukan berarti kita yang menentukan di mana berhentinya. Itu yang tentuin mesin. Jadi BEI juga tidak tahu,” tegasnya. (ang/ang)

big-dancing-banana-smiley-emoticon

Jakarta detik- Belum lama ini Bursa Efek Indonesia (BEI) mengeluarkan daftar emiten Indeks LQ45 terbaru untuk periode Agustus 2016–Januari 2017.

BEI secara rutin memantau dan mengevaluasi kinerja saham-saham di dalam Indeks LQ 45. Setiap 6 bulan sekali, BEI juga mengadakan penilaian terhadap Indeks LQ 45. Saham yang kinerjanya menurun akan dikeluarkan dari indeks.

Wait… Apa Itu LQ45? Apa tujuan dibentuknya Indeks LQ45? Bagaimana kriteria pemilihan saham indeks LQ45? Saham apa saja yang baru dicoret dari Indeks LQ45? Apa manfaatnya indeks LQ45 buat investor?

Simak penjelasannya di bawah ini ya.

Apa Itu LQ 45?

LQ 45 merupakan salah satu indeks di Bursa Efek Indonesia (BEI), di mana indeks tersebut diperoleh dari perhitungan 45 emiten dengan seleksi kriteria seperti penilaian atas likuiditas.

Yang dimaksud dengan penilaian atas likuiditas adalah seleksi atas emiten-emiten tersebut juga dengan mempertimbangkan kapitalisasi dari pasar.

Apa Tujuan Indeks LQ 45?

Tujuan indeks LQ 45 adalah sebagai pelengkap IHSG dan khususnya untuk menyediakan sarana yang obyektif dan terpercaya bagi analisis keuangan, manajer investasi, investor dan pemerhati pasar modal lainnya dalam memonitor pergerakan harga dari saham-saham yang aktif diperdagangkan.

Bagaimana Kriteria Pemilihan Saham Indeks LQ 45?

Sejak diluncurkan pada bulan Februari 1997 ukuran utama likuiditas transaksi adalah nilai transaksi di pasar reguler. Sesuai dengan perkembangan pasar dan untuk mempertajam kriteria likuiditas, maka sejakreview bulan Januari 2005, jumlah hari perdagangan dan frekuensi transaksi dimasukkan sebagai ukuran likuiditas. Sehingga kriteria suatu emiten untuk dapat masuk ke dalam perhitungan indeks LQ 45 adalah dengan mempertimbangkan faktor-faktor sebagai berikut:

Telah tercatat di BEI minimal 3 bulan

Saham harus masuk ke dalam jajaran teratas dalam peringkat berdasarkan kapitalisasi pasar (yang dilihat adalah rata-rata kapitalisasi pasar selama 12 bulan terakhir).

Masuk dalam 60 saham berdasarkan nilai transaksi di pasar reguler (yang dilihat adalah rata-rata nilai transaksi selama 12 bulan terakhir)
Dari 60 saham tersebut, 30 saham dengan nilai transaksi terbesar secara otomatis akan masuk dalam perhitungan indeks LQ45.

Evaluasi Indeks dan Penggantian Saham

Duduk di jajaran LQ 45 merupakan suatu kehormatan bagi sebuah perusahaan. Mengapa? Sebab hal itu menandakan jika pelaku pasar modal percaya dan juga telah mengakui jika tingkat likuiditas dan kapitalisasi pasar dari perusahaan tersebut baik.

Bagi emiten yang sudah masuk ke dalam indeks LQ 45 bukan berarti bisa lantas bersantai, namun harus tetap kerja keras untuk mempertahankan posisinya karena saham-saham ini akan terus dipantau oleh Bursa Efek Indonesia.

Bursa Efek Indonesia secara rutin akan memantau perkembangan kinerja emiten-emiten yang masuk dalam perhitungan indeks LQ 45. Setiap tiga bulan sekali dilakukan evaluasi atas pergerakan urutan saham-saham tersebut. Apabila ada saham yang sudah tidak masuk kriteria maka akan diganti dengan saham lain yang memenuhi syarat.

Pemilihan saham-saham LQ 45 harus wajar, oleh karena itu BEI mempunyai komite penasehat yang terdiri dari para ahli di Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Universitas, dan Profesional di bidang pasar modal. Penggantian saham akan dilakukan setiap enam bulan sekali, yaitu pada awal bulan Februari dan Agustus.

Faktor–faktor yang Berperan dalam Pergerakan Indeks LQ 45, yaitu:

1. Tingkat suku bunga SBI sebagai patokan (benchmark) portofolio investasi di pasar keuangan Indonesia
2. Tingkat toleransi investor terhadap risiko
3. Saham–saham penggerak indeks (index mover stocks) yang notabenenya merupakan saham berkapitalisasi pasar besar di Bursa Efek Indonesia

Faktor–faktor yang Berpengaruh Terhadap Naiknya Indeks LQ 45 adalah:

1. Penguatan bursa global dan regional menyusul penurunan harga minyak mentah dunia, dan
2. Penguatan nilai tukar rupiah yang mampu mengangkat indeks LQ 45 ke zona positif. (drk/drk)

rose KECIL

Jakarta -Setelah melalui proses panjang, dengan memperhatikan hasil Kajian Minimum Brokerage Fee oleh PricewaterhouseCoopers, akhirnya Anggota Asosiasi Perusahaan Efek Indonesia (APEI) menyetujui penetapan besaran Standar Imbalan Jasa Brokerage (minimum fee).

Untuk fee beli ditetapkan sebesar 0,20% dan fee jual sebesar 0,30%. Sementara untuk transaksi onlinebesaran fee beli ditetapkan 0,18% dan fee jual sebesar 0,28%.

Ketetapan tersebut telah disetujui dalam Rapat Umum Anggota Luar Biasa (RUALB) APEI yang dihadiri oleh 83 Anggota APEI.

Koordinator Komite Ketua Umum APEI Susy Meilina mengatakan, besaran Standar Imbalan Jasa Brokerage(minimum fee) ini mulai berlaku efektif 1 Januari 2017 untuk transaksi reguler di luar crossing, DM, Algo-Trading/SDA, Program trading, dan nasabah afiliasi.

Transaksi terkait tax amnesty juga dikecualikan dari ketentuan ini.

“Jadi ketentuannya itu transaksi di pasar reguler saja, jadi transaksi negosiasi tidak, transaksi algo (transaksi otomatis), transaksi terafiliasi juga itu dikecualikan. Transaksi tax amnesty juga dikecualikan. Tapi berlaku untuk pasar reguler baik klien retail dan institusi,” ujar dia, di Gedung BEI, Jakarta, Jumat (12/8/2016).

Selain itu, dalam rangka penegakan kode etik APEI yang disahkan dalam Rapat Umum Anggota tanggal 4 Juni 2016 lalu, dalam RUALB kali ini, Anggaran Dasar APEI juga disetujui untuk diubah dengan merevisi keanggotaan APEI menjadi Keanggotaan Perusahaan Efek Anggota Bursa (PE-AB), Perusahaan Efek Non Anggota Bursa (PE-Non AB), dan Perusahaan Efek Manajer Investasi (PE-MI).

Dalam RUALB ini juga diangkat Pengawas APEI, yaitu Direktur Utama PT Pratama Capital Indonesia Mustofa, Direktur Utama PT HD Capital Tbk Antony, dan Direktur Bursa Efek Indonesia (BEI) Chaeruddin Berlian.

APEI beranggotakan Perusahaan Efek yang berada di lingkungan pasar modal Indonesia. Saat ini, Anggota APEI berjumlah 128 Perusahaan Efek yang terdiri dari 113 PE-AB, 5 PE-Non AB, dan 10 PE-MI.

(drk/feb)

double arrow picSMALL

 

JAKARTA bisnis.com— Untuk meningkatkan likuiditas, Bursa Efek Indonesia berencana memangkas waktu penyelesaian transaksi jual beli efek di pasar reguler dari T+3 menjadi T+2.

Saat ini, penyelesaian (settlement) serah dan terima efek dan atau uang berlaku tiga hari setelah tanggal transaksi dilakukan (T+3) untuk pasar reguler.

Hamdy Hassyarbaini, Direktur Pengawasan Transaksi dan Kepatuhan Bursa Efek Indonesia, mengatakan bursa bakal memajukan waktu penyelesaian menjadi dua hari setelah tanggal transaksi dilakukan (T+2) agar perdagangan lebih efisien.

“Dengan begitu, dana nasabah yang harus tunggu tiga hari menjadi dua hari, itu akan meningkatkan likuiditas. Perputaran uang lebih cepat. Semakin cepat saham balik, semakin cepat diputar di pasar,” ucapnya, Kamis (2/6/2016).

Menurutnya, Bursa Efek Indonesia (BEI) bersama self regulatory organization (SRO) lain sudah menyiapkan infrastruktur untuk memangkas waktu penyelesaian transaksi. Dengan bank kustodian lokal pun tidak ada masalah. Kemungkinan BEI harus berdiskusi dengan Bank Indonesia soal kliring.

Masalah saat ini hanya soal sinkronisasi dengan broker asing dan kustodian asing. Hamdy mengatakan BEI sudah berdiskusi dengan sejumlah broker asing soal rencana ini. Para broker, menurutnya, mendukung rencana tersebut karena perubahan tersebut dapat menaikkan likuiditas transaksi. Ujung-ujungnya, mempercepat investor memperoleh efek dan uang lebih cepat dan meningkatkan pendapatan transaksi broker.

“Masalah justru kliring antarnegara. Kami butuh waktu untuk sinkronisasi dengan kustodian luar soal waktu,” ucap Hamdy.

Prediksinya, pemangkasan waktu penyelesaian transaksi tidak dapat terealisasi pada tahun ini.

Selain memperpendek waktu penyelesaian transaksi, bursa akan meningkatkan likuiditas perdagangan dengan cara membentuk perusahaan pembiayaan yang bisa mendanai transaksi saham (securities financing), terutama transaksi margin. Pembentukan securities financing ini dibahas Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan SRO pada Jumat (3/6).

Pembahasan juga melibatkan rencana perubahan penggolongan perusahaan sekuritas berdasarkan modal kerja bersih disesuaikan (MKBD) yang boleh melakukan transaksi margin.

Hamdy menuturkan usulan yang akan dibawa pada rapat hari ini yakni dua golongan perusahaan sekuritas. Pertama, bagi perusahaan sekuritas dengan MKBD sama dengan atau di bawah Rp250 miliar boleh melakukan transaksi margin atas saham-saham yang masuk kategori LQ-45. Kedua, bagi perusahaan sekuritas dengan MKBD di atas Rp250 miliar boleh melakukan transaksi margin atas 195 saham.

“Jadi, MKBD di atas Rp250 miliar diberi relaksasi. Saham LQ-45 ditambah 150 saham lain,” ucap Hamdy.

Rapat antara OJK dan SRO pada Jumat (3/6), juga membahas soal penguatan broker dengan cara konsolidasi anggota bursa, serta digitalisasi proses penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) saham.

doraemon

JAKARTA sindonews – Kepala Divisi Riset Bursa Efek Indonesia (BEI) Poltak Hotradero mengatakan, transaksi yang diarahkan oleh broker nakal seperti memojokan saham (cornering) ke batas bawah bisa berhenti 30 menit.

Poltak menyampaikan, ada tahapannya jika pihak BEI melihat adanya penurunan harga saham yang terbilang berada dalam posisi tidak wajar.

“Indeks acuannya sampai turun berapa persen ada langkahnya sampai sekian. Bisa berhenti transaksinya selama 30 menit,” ujarnya di Jakarta, Kamis (10/9/2015).

Sistem asimetrik tersebut dibuat oleh BEI pada tahun 2008 silam, mengikuti apa yang sudah ada di bursa Amerika Serikat. Sebelumnya, bursa belum memiliki hal ini.

“Sistem asimetrik tahun 2008, sebelumnya belum punya sirkuit breaker untuk harga saham turun berapa tahapannya. Kita sudah punya sekarang,” pungkasnya.

source: http://ekbis.sindonews.com/read/1042972/32/broker-mainkan-saham-transaksi-bisa-berhenti-1441864933

ezgif.com-resize

Kepada Yth Bapak/Ibu
Nasabah IPOT

Sehubungan dengan adanya surat keputusan direksi PT. Bursa Efek Indonesia (BEI) nomor Kep-00096/BEI/08-2015 tentang perubahan batasan auto rejection, dengan ini kami sampaikan informasi terkait pemberlakuan perubahan batasan auto rejection sebagai berikut:

-Kelompok harga 50-200 batas atas : 35% dan batas bawah : 10%
-Kelompok harga 201-5000 batas atas : 25% dan batas bawah : 10%
-Kelompok harga >5000 batas atas : 20% dan batas bawah : 10%

Demikian informasi dari kami, apabila Bapak/Ibu membutuhkan informasi lebih lanjut dapat menghubungi kami di call center IPOT 021-57931200.

Terima kasih atas perhatian Bapak/Ibu.

IndoPremier Support
PT. Indo Premier Securities
Wisma GKBI 7/F Suite 718
Jl. Jend. Sudirman No.28
Jakarta 10210
Phone : +62 21 57931200
Fax : +62 21 57932076
Email : support@indopremier.com

MEKANISME PERDAGANGAN BEJ
Source: PT. Bursa Efek Jakarta (www.jsx.co.id)
Sistem Perdagangan Bursa Efek Jakarta
Perdagangan di Bursa Efek Jakarta (BEJ) terpusat di lantai perdagangan di Jakarta Stock Exchange Building,
Jl. Jendral Sudirman Kav. 52-53, Jakarta 12190. Hingga saat ini, instrumen-instrumen yang diperdagangkan
di BEJ adalah: saham, bukti right, waran, obligasi dan obligasi konversi. Sejak 22 Mei 1995, sistem perdagangan di
BEJ sudah menggunakan komputer. Sistem yang tergolong paling modern di dunia ini disebut the Jakarta
Automated Trading System (JATS) (lihat bab tentang JATS). Sedangkan kegiatan administratif dan manajemem
BEJ terpusat di lantai 4 gedung yang sama.
Sistem Pasar : Digerakkan oleh Order dan Lelang Terbuka
Bursa Efek Jakarta menganut sistem order-driven market atau pasar yang digerakkan oleh order-order dari pialang
dengan sistem lelang secara terus menerus. Pembeli atau penjual, yang hendak melakukan transaksi harus
menghubungi perusahaan pialang. Perusahaan pialang membeli dan menjual efek di lantai bursa atas perintah
atau permintaan (order) investor. Akan tetapi, perusahaan pialang juga dapat melakukan jual beli efek untuk dan
atas nama perusahaan itu sendiri sebagai bagian dari investasi portofolio mereka.
Setiap perusahaan pialang mempunyai orang yang akan memasukkan semua order yang diterima ke terminal
masing-masing di lantai bursa. Orang-orang yang bertindak untuk perusahaan pialang tersebut disebut Wakil
Perantara Pedagang Efek (WPPE). Dengan menggunakan JATS, order-order tersebut diolah oleh komputer yang
akan melakukan matching dengan mempertimbangkan prioritas harga dan prioritas waktu. Dengan demikian
sistem perdagangan di BEJ adalah sistem lelang secara terbuka yang berlangsung terus menerus selama jam
bursa. Hingga saat ini, seluruh order dari perusahaan pialang memang harus dimasukkan ke dalam sistem melalui
terminal yang ada di lantai bursa. Namun, saat ini BEJ sudah mulai menerapkan akses jarak jauh atau remote
access untuk JATS sehingga seluruh perusahaan pialang bisa langsung melakukan perdagangan dari luar lantai
bursa, bahkan dari luar Jakarta.
Segmentasi Pasar
Pengelompokan segmentasi pasar didasarkan pada jenis instrumen dan mekanisme penyelesaian:
Nama Pasar Warkat Tanpa Warkat Penyelesaian Mekanisme
Pasar Regular V V T+3 Netting+Offseting
Pasar Tunai V T+0 Netting+Offseting
Pasar Negosiasi V V T+3 Setiap Transaksi
Pasar Tutup Sendiri V T+3 Setiap Transaksi
Pasar Penyelesaian Kegagalan V T+0 Setiap Transaksi
KPEI Beli V T+0 Setiap Transaksi
KPEI Jual V T+0 Setiap Transaksi
Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD)
Nama Pasar Imobilisasi Penyelesaian Mekanisme
Regular V T+0 Setiap Transaksi
Negosiasi Right V T+0 Setiap Transaksi
Pasar Reguler, Pasar Segera dan Pasar Tunai
Perdagangan saham di Pasar Reguler, Pasar Segera, dan Pasar Tunai berdasarkan pada lot dan waktu yang
ditetapkan dengan mekanisme lelang secara terus menerus. Harga yang terjadi dari order dan mekanisme pasar
lelang secara terus menerus sebagaimana digambarkan di atas merupakan dasar bagi pasar reguler. Pasar reguler
digunakan untuk menghitung indeks. Harga yang dibentuk di pasar reguler adalah harga saham yang diumumkan
oleh BEJ ke seluruh dunia.
Persyaratan untuk Transaksi di Pasar Reguler
Untuk melakukan transaksi di pasar reguler, investor harus memenuhi persyaratan berikut ini:
· Total saham memenuhi standar satu lot yakni 500 lembar, untuk saham sektor perbankan 500 lembar
per lot.
· Pergerakan harga (fraksi) di bursa ditetapkan sebagai berikut:
· Untuk saham (ditetapkan per 20 Oktober 2000):
a. Untuk harga saham < Rp 500, ditetapkan fraksi sebesar Rp 5 dengan setiap kali maksimum perubahan
sebesar Rp 50;
b. Untuk harga saham dengan rentang Rp 500 sampai dengan Rp 5.000, ditetapkan fraksi sebesar Rp 25,-
dengan setiap kali maksimum perubahan sebesar 250;
c. Untuk harga saham Rp 5.000 atau lebih, ditetapkan fraksi sebesar Rp 50 dengan setiap kali maksimum
perubahan sebesar Rp 500;
· Untuk obligasi, ditetapkan fraksi sebesar 1/16 %;
· Untuk rights, harga < Rp 100, ditetapkan fraksi sebesar Rp 1 dengan setiap kali maksimum perubahan
sebesar Rp 10; untuk harga rights dengan rentang harga Rp 100 sampai dengan Rp 1.000, ditetapkan
fraksi sebesar Rp 5 dengan setiap kali maksimum perubahan sebesar Rp 50; sementara untuk harga
rights di atas Rp 1.000, ditetapkan fraksi sebesar Rp 10 dengan setiap kali maksimum perubahan
sebesar Rp 100;
· Untuk waran, harga < Rp 100, ditetapkan fraksi sebesar Rp 1 dengan setiap kali maksimum perubahan
sebesar Rp 10; harga waran dengan rentang harga Rp 100 sampai dengan Rp 1.000, ditetapkan fraksi
sebesar Rp 5 dengan setiap kali maksimum perubahan sebesar Rp 50; untuk harga dengan rentang
antara Rp 1.000 sampai dengan Rp 5.000, ditetapkan fraksi sebesar Rp 10 dengan setiap kali maksimum
perubahan sebesar Rp 100, dan harga waran di atas Rp 5.000, ditetapkan fraksi sebesar Rp 25 dengan
setiap kali maksimum perubahan harga sebesar Rp 250;
· Transaksi dilakukan berdasarkan pada harga dan prioritas waktu (time priority).
Pasar Negosiasi
Bursa Efek Jakarta juga memberi kesempatan kepada pembeli dan penjual untuk melakukan transaksi saham
berdasarkan negosiasi. Transaksi dengan negosiasi ini dibedakan atas dua jenis yakni :
· Pasar Negosiasi. Perdagangan dilakukan antara dua anggota bursa;
· Pasar Tutup Sendiri. Perdagangan dilakukan oleh satu anggota bursa yang melakukan order beli dan jual
pada harga dan jumlah yang sama.
Perdagangan jenis ini dilaporkan ke bursa melalui Pasar Negosiasi dan Pasar Tutup Sendiri. Berikut ini, ketentuan
dalam melakukan perdagangan di Pasar Negosiasi:
1. Efek yang diperdagangkan dalam bentuk saham.
2. Fraksi harga tidak berlaku, tetapi dianjurkan mengacu pada harga saham di Pasar Reguler.
3. Untuk saham tertentu pada pasar tutup sendiri (crossing) dan sudah scripless, harganya ditetapkan tidak
melebihi 20% batas bawah dan batas atas dari harga penutupan (quoted price) di Pasar Reguler.
4. Transaksi yang terjadi tidak mempengaruhi perhitungan indeks, sebagaimana dilakukan di Pasar Reguler.
Pasar Penyelesaian Kegagalan
Pasar Penyelesaian Kegagalan disediakan untuk anggota bursa yang gagal menyelesaikan kewajibannya pada hari
ke-4 (T+3) di Pasar Reguler atau di Pasar Negosiasi khusus untuk saham dan waran yang telah scripless.
Penyelesaian transaksi dilakukan dengan sistem cash and carry
Ketentuan untuk melakukan transaksi di Pasar Penyelesaian Kegagalan adalah sama dengan ketentuan yang
diterapkan di Pasar Negosiasi.
Pre-Opening
· Dilakukan 25 menit sebelum perdagangan dimulai (pkl 09.00 WIB)
· Hanya diterapkan di Pasar Reguler, Pasar Segera dan Pasar Tunai
· Tidak dapat menerapkan Price Step
· Selama periode pre-opening, order yang masuk tidak muncul pada Window Order Book
· Hasilnya adalah satu harga pembukaan yang didasari pada posisi pasar dan akumulasi volume transaksi
dari volume beli dan volume jual.
· Dalam hal harga pembukaan membentuk pre-opening, order dialokasikan untuk harga pembukaan
berdasarkan pada harga dan prioritas waktu (time priority)
· Jika harga pembukaan tidak terbentuk, maka seluruh order selama periode pre-opening otomatis ditarik
kembali oleh JATS sebelum sesi pertama perdagangan dimulai.
Penyelesaian Transaksi
Transaksi di bursa secara umum bukan transaksi yang bersifat tunai. Bursa menentukan apabila transaksi
dilakukan hari ini, maka penyerahan saham dan pembayaran harus diselesaikan melalui PT Kliring Pinjaman Efek
Indonesia (KPEI) dan PT Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) pada hari bursa keempat (T+3) setelah
terjadinya transaksi. Penyelesaian untuk transaksi obligasi dilakukan antara anggota bursa yang melakukan
transaksi. Sementara itu, penyelesaian untuk transaksi rights dilakukan pada T+0 dan penyelesaian pada waran
dilakukan melalui PT KPEI/KSEI.
Sistem Otomasi Perdagangan (JATS)
Implementasi komputerisasi atau otomasi sistem perdagangan atau JATS (Jakarta Automated Trading System)
dimulai tanggal 22 Mei 1995. Awalnya, BEJ menyediakan 444 unit Trader Workstation di lantai perdagangan bursa.
Pada bulan Mei 2000, BEJ melakukan perluasan lantai bursa dengan 360 terminal di lantai 5 Gedung BEJ.
Perluasan lantai bursa ini dilakukan untuk sementara. Terminal-terminal yang dinamakan Trader Workstation atau
booth dihubungkan langsung dengan mesin utama perdagangan (Trading Engine) melalui JSX network.
Pada tahap pertama, implementasi JATS lebih dipusatkan pada sistem konversi dari manual ke sistem
komputerisasi. Pengembangan implementasi JATS terdiri atas beberapa tahap, antara lain:
1. Implementasi perdagangan tanpa warkat (Scripless Trading) yang terintegrasi dengan sistem kliring dan
penjaminan (Clearing and Guarantee System) PT. Kliring dan Penjaminan Efek Indonesia (Indonesia
Clearing and Guarantee Corporation Inc).
2. Berkenaan dengan peningkatan transaksi, perluasan lantai perdagangan dengan kapasitas 804 booth
dilakukan untuk mengantisipasi kebutuhan anggota bursa terhadap fasilitas perdagangan pada
pertengahan tahun 2000.
3. Pengembangan sistem perdagangan jarak jauh (Remote Trading). Dengan menggunakan fasilitas ini
anggota bursa dapat secara langsung mengakses JATS dari kantornya, kantor pusat ataupun kantor
cabang.
Fasilitas Perdagangan
Dalam melakukan kegiatan perdagangan melalui JATS, bursa menyediakan beberapa fasilitas berikut ini:
· Main Trading Engine dan Backup Trading Engine yang bekerja secara simultan dan saling mendukung.
Kapasitas mesin mencapai 300.000 order dan 150.000 order ditemukan (meningkatkan kapasitas mesin
bergantung pada perkembangan volume transaksi harian)
· Trader Workstations dihubungkan dengan Windows-NT Network System Environment (NT Server) dan
Windows-NT Front End based.
· Aplikasi sistem perdagangan dinamakan Automated Securities Trading System (ASTS).
Semua Trader Workstation di lantai perdagangan Bursa Efek Jakarta berhubungan dengan mesin utama
perdagangan (Trading Engine) melalui sebuah mesin gateway machine. Sementara itu, Ethernet Network
menghubungkan Trader Workstation, Gateway, dan Trading Engine.
Transaksi Marjin
transaksiMARJIN_5M_2009
transaksiMARJIN_kontrak_2009

Tanggal 31 Juli 1997, Bapepam mengeluarkan Peraturan Transaksi Marjin, sehingga mulai 1 Agustus 1997, BEJ
memberlakukan transaksi marjin, yang diatur dalam Peraturan Nomor II-9. Adapun isi dari peraturan tersebut
adalah sebagai berikut:
1. Transaksi Marjin adalah transaksi bursa yang dilakukan oleh anggota bursa untuk kepentingan
nasabahnya yang penyelesaian transaksinya dibiayai oleh anggota bursa tersebut.
2. Anggota bursa yang akan melakukan transaksi marjin untuk pertama kalinya wajib menyampaikan ke
Bursa Efek Jakarta dokumen sebagai berikut:
a. Surat pernyataan dari anggota bursa yang membuktikan bahwa yang bersangkutan memiliki
modal kerja bersih disesuaikan (MKBD) sekurang-kurangnnya sebesar Rp 5. 000.000.000,00
(lima miliar rupiah) dan dilampiri dengan laporan kompilasi MKBD bulanan.
b. Surat pernyataan dari akuntan yang terdaftar di Bapepam yang ditunjuk oleh anggota bursa,
yang menyatakan bahwa akuntan tersebut telah memeriksa buku-buku, catatan-catatan dan
sistem operasional anggota bursa serta menyatakan bahwa anggota bursa dimaksud telah
sepenuhnya memenuhi seluruh ketentuan Peraturan Bapepam Nomor V.D.3 tentang
Pengendalian Interen dan Penyelenggaraan Pembukuan oleh Perusahaan Efek.
c. Contoh kontrak marjin antara anggota bursa dengan nasabah.
3. Bursa akan mengumumkan nama-nama anggota bursa yang memenuhi persyaratan untuk melakukan
transaksi marjin di bursa.
4. Anggtoa bursa sebagaimana dimaksud dalam butir 3 di atas, wajib memberikan laporan ke bursa
mengenai posisi MKBD hari bursa sebelumnya, sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) menit sebelum
dimulainya perdagangan pada hari bursa yang bersangkutan.
5. Anggota bursa sebagaimana dimaksud dalam butir 3 di atas, dilarang melakukan transaksi marjin untuk
kepentingan 1 (satu) nasabahnya dimana transaksi marjin tersebut dapat mengakibatkan saldo debit dan
atau posisi short melebihi 20% (dua puluh perseratus) dari MKBD anggota bursa dimaksud, dengan
ketentuan bahwa jumlah seluruh nilai transaksi marjin yang dapat dilakukan oleh anggota bursa
maksimum 10 kali nilai MKBD dari anggota bursa yang bersangkutan.
6. Anggota bursa dilarang melakukan transaksi marjin untuk kepentingan direksi, komisaris, pemegang
saham utama dan atau pegawai dari anggota bursa tersebut.
7. Transaksi marjin baru dapat dilakukan oleh anggota bursa setelah nasabah anggota bursa tersebut
membuka Rekening Efek Marjin pada anggota bursa berdasarkan kontrak marjin antara nasabah dan
anggota bursa yang bersangkutan.
8. Kontrak marjin sebagaimana dimaksud dalam butir 7 di atas, sekurang-kurangnnya memuat:
a. Hak dan kewajiban nasabah dari anggota bursa termasuk pemberian jaminan, biaya, komisi
dan bunga;
b. Teknis pelaksanaan (mekanisme) penggunaan fasilitas transaksi marjin;
c. Pengakhiran kontrak marjin baik yang disebabkan karena nasabah atau anggota bursa dalam
Rekening Efek Marjin tidak memenuhi syarat lagi atau karena hal-hal lain yang disepakati
nasabah dan anggota bursa.
9. Pelanggaran atas Peraturan ini dapat dikenakan sanksi oleh bursa.
Pembiayaan penyelesaian transaksi oleh perusahaan efek bagi nasabahnya hanya dapat dilaksanakan apabila efek
tersebut:
1. Tercatat di Bursa Efek Jakarta;
2. Diperdagangkan setiap hari bursa untuk periode 6 (enam) bulan terakhir dengan nilai rata-rata per hari
sekurang-kurangnya Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah);
3. Dimiliki oleh lebih dari 4.000 (empat ribu) pihak untuk 6 (enam) bulan terakhir jika transaksi dimaksud
mengakibatkan posisi short.
Biaya Transaksi
Untuk membeli atau menjual saham, investor diwajibkan membayar biaya komisi kepada perusahaan pialang
berdasarkan kesepakatan. Dalam peraturan BEJ, biaya komisi ini setinggi-tingginya 1 (satu) persen dari total nilai
transaksi (beli dan jual). Besaran pastinya tergantung negosiasi. Sementara itu, pialang diwajibkan membayar
biaya transaksi sebesar 0,04 persen dari total nilai transaksi di Bursa.
Perusahaan pialang diwajibkan membayar biaya-biaya berikut ini:
· Untuk transaksi saham dan right dikenakan biaya sebesar 0,04% dari kumulatif nilai transaksi setiap
bulan, dan 0,01% dari biaya tersebut dialokasikan untuk dana jaminan dan kliring yang dikelola oleh
KPEI dan 0,009% untuk biaya penyelesaian dan kliring di KPEI, dan sisanya 0,015% untuk biaya
operasional BEJ dan 0,006% untuk KSEI.
· Untuk transaksi obligasi atas unjuk tidak dikenakan biaya transaksi.
· Untuk transaksi waran dikenakan biaya sebesar 0,02% dari nilai transaksi dimana 0,005% untuk dana
jaminan dan kliring di KPEI, 0,0045% untuk biaya penyelesaian dan kliring di KPEI, dan sisanya untuk
biaya operasional BEJ (0,0075%) dan untuk KSEI (0,003%).
· Untuk anggota bursa yang tidak melakukan transaksi sama sekali, wajib membayar biaya administrasi
kepada BEJ sebesar Rp 250.000 per bulan (untuk anggota aktif).
Pengenaan komisi dan biaya-biaya transaksi ini belum termasuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN) sebesar 10%.
Pajak Transaksi penjualan saham ditetapkan sebesar 0,1% dari kumulatif nilai transaksi penjualan (khusus untuk
saham).
Pendaftaran Saham
Perusahaan pialang, yang melakukan order beli pada efek sesuai instruksi investor, atau investor itu sendiri, dapat
datang ke Biro Administrasi Efek (BAE) yang ditunjuk oleh emiten untuk mendaftar (meregistrasi) dan
mengadministrasi saham tersebut atas nama investor yang membeli saham. BEJ menentukan bahwa batas waktu
proses registrasi saham selama-lamanya 5 (lima) hari kerja. Setelah melakukan registrasi, maka investor telah
terdaftar sebagai pemegang saham perusahaan dan berhak mendapatkan seluruh hak yang melekat pada saham
yang dimilikinya.
Jadwal Perdagangan
Hari Sesi Perdagangan Durasi
Senin – Kamis Sesi I
Sesi II
09.30 – 12.00 WIB
13.30 – 16.00 WIB
Jum’at Sesi I
Sesi II
09.30 – 11.30 WIB
14.00 – 16.00 WIB
Keterlibatan Investor Asing
Bursa Efek Jakarta saat ini sedang menyiapkan survey untuk mengetahui karakteristik pasar secara rinci, terutama
untuk mengetahui dengan tepat profil investor yang mempunyai saham-saham yang diperdagangkan di BEJ.
Namun, secara kasar bisa ditarik kesimpulan bahwa BEJ merupakan tempat yang sangat menarik bagi investor
asing karena rata-rata 70% dari transaksi yang terjadi melibatkan investor asing.
Keterlibatan investor asing ini terasa cukup dominan karena selama ini sebenarnya di BEJ ada peraturan yang
membatasi kepemilikan salam oleh investor asing. Hingga Agustus 1997, kepemilikan investor asing hanya
diperkenankan maksimum sebanyak 49% dari jumlah saham yang tercatat. Dan untuk mengantispasi pasar, pada
tanggal 11 September 1997, Menteri Keuangan RI mengeluarkan Surat Keputusan No. 467/KMK.010/1997 dan
surat Bapepam No. S-2138/PM/1997 yang menyatakan bahwa tidak ada lagi pembatasan pembelian saham-saham
yang tercatat di BEJ oleh pemodal asing, kecuali bagi saham-saham perbankan, yakni maksimal 49% dari modal
disetor (paid-in-capital). Pada bulan Mei 1999, pemerintah Indonesia mengeluarkan peraturan baru (Peraturan No.
29/1999 tentang Pembelian Saham Bank-Bank Komersial), yang merupakan pelaksanaan Undang-undang No.
10/1998 tentang Perubahan Undang-Undang No. 7/1992 tentang Perbankan. Peraturan ini mengatur porsi
kepemilikan investor asing, sebagai berikut:
· Kepemilikan saham bank oleh investor asing atau institusi asing melalui penempatan langsung (direct
placement) atau melalui Bursa Efek diijinkan maksimum 99% dari jumlah saham.
· Pembelian oleh investor asing atau institusi asing melalui Bursa Efek dapat mencapai 100% dari jumlah
saham yang tercatat di Bursa Efek.
· Bank dapat mencatatkan sahamnya di Bursa Efek hingga maksimum 99% dari jumlah saham.
· Sekurang-kurangnya 1% saham bank (sebagaimana disebutkan di atas), yang tidak dicatatkan di Bursa
Efek, harus dimiliki oleh seorang warga negara Indonesia atau salah satu perusahaan Indonesia.
· Mengacu pada peraturan di atas, parameter yang digunakan JATS akan membatasi kepemilikan oleh
asing pada saham bank yang tercatat di BEJ hingga 100 % (sampai bank dapat memenuhi pasal 4 ayat
2 dan 3).
Auto Rejection
PT Bursa Efek Jakarta (BEJ) mulai November 2001 menerapkan sistem auto rejection atau sistem yang membatasi
harga penawaran tertinggi atau terendah atas saham yang dimasukkan ke Jakarta Automatic Trading System
(JATS). Sistem ini dapat didefinisikan sebagai sistem yang otomatis menolak order atau penawaran beli dan/atau
jual yang melebihi parameter.
BEJ perlu menerapkan sistem auto rejection untuk menjaga terlaksananya perdagangan efek yang teratur, wajar
dan efisien. Penerapan auto rejection secara umum dan corporate action dilakukan berdasarkan kelompok harga
dan penentuan batas parameter rejection mengacu pada harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa
sebelumnya.

Kelompok harga dan besaran prosentase yang ditetapkan dalam auto rejection sebagai berikut:
· Rentang harga Rp 100 : 50%
· Rentang harga di atas Rp 100 sampai dengan Rp 500 : 35%
· Rentang harga di atas Rp 500 sampai dengan Rp 2.500 : 30%
· Rentang harga di atas Rp 2.500 sampai dengan Rp 5.000 : 25%
· Rentang harga di atas Rp 5.000 : 20%
Penerapan auto rejection sesuai dengan kelompok harga tersebut untuk perdagangan saham hasil penawaran
umum untuk pertama kalinya (IPO) di Bursa ditetapkan sebesar 2 (dua) kali dari prosentase batasan auto
rejection secara umum dan corporate action sebagaimana disebutkan di atas.
Auto Rejection vs Auto Halting
Pada sistem auto halting, order dengan harga diluar rentang (melebihi parameter) halting tetap dapat diinput dan
masuk ke dalam sistem JATS. Sedangkan pada sistem auto rejection, order dengan harga melebihi parameter
rejection tidak dapat masuk ke dalam sistem JATS. Dengan sistem auto halting maka perdagangan saham akan
berhenti pada saat akan terjadi transaksi pada harga yang telah melebihi parameter, sebaliknya sistem auto
rejection tidak menghentikan perdagangan dan transaksi saham.
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dengan auto halting maka likuiditas pasar terganggu karena
perdagangan terhenti sedangkan auto rejection tidak mengganggu likuiditas pasar karena perdagangan tetap
berlangsung. Penerapan auto rejection merupakan pengganti auto halting yang selama ini dilakukan oleh Bursa.
Namun demikian, halting secara manual tetap dilakukan oleh Bursa jika ada informasi tertentu mengenai
perusahaan tercatat atau emiten atau terdapat pola-pola transaksi yang diluar kebiasaan (unusual).
Berikut rincian ketentuan mengenai auto rejection:
1. Dalam pelaksanaan perdagangan saham di Pasar Reguler dan Pasar Tunai, maka JATS secara otomatis
akan melakukan penolakan terhadap harga penawaran jual atau penawaran beli saham yang
dimasukkan ke JATS (Auto Rejection) apabila:
a. harga penawaran yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 50% (lima puluh perseratus) di
atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya, untuk saham
dengan harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya berada dalam rentang
harga Rp 100,- (seratus rupiah);
b. harga penawaran yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 35% (tiga puluh lima
perseratus) di atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya,
untuk saham dengan harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya berada
dalam rentang harga di atas Rp 100,- (seratus rupiah) sampai dengan Rp 500,- (lima ratus
rupiah);
c. harga penawaran yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 30% (tiga puluh perseratus) di
atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya, untuk saham
dengan harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya berada dalam rentang
harga di atas Rp 500,- (lima ratus rupiah) sampai dengan Rp 2.500,- (dua ribu lima ratus
rupiah);
d. harga penawaran yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 25% (dua puluh lima
perseratus) di atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya,
untuk saham dengan harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya berada
dalam rentang harga di atas Rp 2.500,- (dua ribu lima ratus rupiah) sampai dengan Rp 5.000,-
(lima ribu rupiah);
e. harga penawaran yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 20% (dua puluh perseratus) di
atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya, untuk saham
dengan harga terakhir di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya berada di atas Rp 5.000,-
(lima ribu rupiah).
2. Dalam hal Perusahaan Tercatat melakukan corporate action, maka dalam pelaksanaan perdagangan
saham di Pasar Tunai selama 4 (empat) Hari Bursa berturut-turut setelah berakhirnya perdagangan
saham memuat hak (cum) di Pasar Reguler, JATS secara otomatis melakukan penolakan terhadap
penawaran jual atau penawaran beli saham yang dimasukkan ke JATS (Auto-Rejection) apabila :
a. harga penawaran atas saham yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 50% (lima puluh
perseratus) di atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Tunai pada Hari Bursa sebelumnya,
untuk saham yang sama yang harga terakhirnya di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya
berada dalam rentang harga Rp 100,- (seratus rupiah);
b. harga penawaran atas saham yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 35% (tiga puluh
lima perseratus) di atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Tunai pada Hari Bursa
sebelumnya, untuk saham yang sama yang harga terakhirnya di Pasar Reguler pada Hari Bursa
sebelumnya berada dalam rentang harga di atas Rp 100,- (seratus rupiah) sampai dengan Rp
500,- (lima ratus rupiah);
c. harga penawaran atas saham yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 30% (tiga puluh
perseratus) di atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Tunai pada Hari Bursa sebelumnya,
untuk saham yang sama yang harga terakhirnya di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya
berada dalam rentang harga di atas Rp 500,- (lima ratus rupiah) sampai dengan Rp 2.500,-
(dua ribu lima ratus rupiah);
d. harga penawaran atas saham yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 25% (dua puluh
lima perseratus) di atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Tunai pada Hari Bursa
sebelumnya, untuk saham yang sama yang harga terakhirnya di Pasar Reguler pada Hari Bursa
sebelumnya berada dalam rentang harga di atas Rp 2.500,- (dua ribu lima ratus rupiah) sampai
dengan Rp 5.000,- (lima ribu rupiah);
e. harga penawaran atas saham yang dimasukkan ke JATS tersebut lebih dari 20% (dua puluh
perseratus) di atas atau di bawah harga terakhir di Pasar Tunai pada Hari Bursa sebelumnya,
untuk saham yang sama yang harga terakhirnya di Pasar Reguler pada Hari Bursa sebelumnya
berada dalam rentang harga di atas Rp 5.000,- (lima ribu rupiah).
Penjelasan teknis dan contoh :
1. Perdagangan secara umum
persentase_autorejection_bei
Harga Terakhir Pasar Reguler Prosentase Auto Rejection
Hari Bursa Sebelumnya
(Previous Price) Untuk Pasar Reguler Untuk Pasar Tunai
<= Rp 100,- 50% dari Previous Price Pasar
Reguler
50% dari Previous Price Pasar
Reguler
Di atas Rp 100,- s.d. Rp 500,- 35% dari Previous Price Pasar
Reguler
35% dari Previous Price Pasar
Reguler
Di atas Rp 500,- s.d. Rp 2.500,- 30% dari Previous Price Pasar
Reguler
30% dari Previous Price Pasar
Reguler
Di atas Rp 2.500,- s.d. Rp 5.000,- 25% dari Previous Price Pasar
Reguler
25% dari Previous Price Pasar
Reguler
Di atas Rp 5.000,- 20% dari Previous Price Pasar
Reguler
20% dari Previous Price Pasar
Reguler
Contoh
Harga terakhir (Previous Price) saham PT. ABC Tbk. tercatat di Pasar Reguler pada tanggal 14 Nopember 2001
adalah sebesar Rp 2.400,-. Dengan demikian maka harga terakhir saham PT. ABC Tbk. di Pasar Reguler tersebut
menjadi acuan dalam penentuan Auto Rejection disemua pasar pada tanggal 15 Nopember 2001, meskipun harga
terakhir di pasar yang lain pada tanggal 14 Nopember 2001 berbeda dengan harga terakhir di Pasar Reguler
tersebut (harga terakhir di Pasar Tunai sebesar Rp 2.175,-).
Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, maka Auto rejection untuk masing-masing Pasar untuk perdagangan saham
PT ABC Tbk pada tanggal 15 Nopember 2001 adalah sebagai berikut:
· untuk Pasar Reguler adalah 30% dari Rp 2.400,- (previous price Pasar Reguler),
· untuk Pasar Tunai adalah 30% dari Rp 2.400,- (previous price Pasar Reguler).
2. Perdagangan untuk saham Perusahan Tercatat yang melalukan
corporate action
autorejection_bei

Prosentase Auto Rejection selama 4 Hari Bursa
berturut-turut setelah berakhirnya perioda cum di
Pasar Reguler
Harga Terakhir Pasar Reguler Hari
Bursa Sebelumnya (Previous
Price)
Untuk Pasar Reguler Untuk Pasar Tunai
<= Rp 100,- 50% dari Previous Price Pasar
Reguler
50% dari Previous Price
Pasar Tunai
Di atas Rp 100,- s.d. Rp 500,- 35% dari Previous Price Pasar
Reguler
35% dari Previous Price
Pasar Tunai
Di atas Rp 500,- s.d. Rp 2.500,- 30% dari Previous Price Pasar
Reguler
30% dari Previous Price
Pasar Tunai
Di atas Rp 2.500,- s.d. Rp 5.000,- 25% dari Previous Price Pasar
Reguler
25% dari Previous Price
Pasar Tunai
Di atas Rp 5.000,- 20% dari Previous Price Pasar
Reguler
20% dari Previous Price
Pasar Tunai
Contoh:
PT ADIP Tbk. melakukan Corporate action dengan pemberian bonus 1:2 yang akan memasuki ex bonus 15
Nopember 2001 di Pasar Reguler.
· Harga terakhir Pasar Reguler Hari Bursa sebelumnya (Previous Price) untuk tanggal 14 Nopember 2001
(akhir cum) adalah Rp 395,-. Dengan demikian Harga Teoritis di Pasar Reguler adalah = (1 x Rp 395,-) :
(1+2) = Rp 131.67. Pembulatan untuk disesuaikan dengan fraksi harga = Rp 135,-
· Harga terakhir Pasar Tunai Hari Bursa sebelumnya (Previous Price) untuk tanggal 14 Nopember 2001
adalah Rp 525,-.
Berdasarkan hal-hal tersebut di atas, maka Auto rejection pada tanggal 15 Nopember 2001 untuk masing-masing
Pasar adalah sebagai berikut:
· untuk Pasar Reguler (periode ex) adalah 35% dari Rp 135,- (previous price Pasar Reguler);
· untuk Pasar Tunai (periode cum) adalah 35% dari Rp 525,- (previous price Pasar Tunai)

dollar small

Iklan
 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s